Informasi, Komunikasi dan Silaturahmi

TP & TK

KAJIAN DEFINISI TEKNOLOGI PENDIDIKAN DAN TEKNOLOGI KINERJA

A. Kajian Teknologi Pendidikan

1. Kajian Teknologi

Finn (1960), “Selain diartikan sebagai mesin, teknologi bisa mencakup proses, sistem, manajemen, dan mekanisme pantauan, baik manusia itu sendiri atau bukan”.

Simon (1983), “Teknologi sebagai disiplin rasional, dirancang untuk meyakinkan manusia akan keahliannya mengahadapi alam fisik atau lingkungan melalui penerapan hukum atau aturan ilmiah yang telah ditentukan”.

Saettler mengemukakan bahwa teknologi asal katanya techne, berasal dari bahasa Yunani, yang artinya seni, kerajinan tangan, atau keahlian. Teknologi bagi bangsa Yunani kuno diakui sebagai kegiatan khusus, dan sebagai pengetahuan.

Sifat Teknologi

Menurut Sumitro Djojohadikusumo teknologi maju yaitu upaya peningkatan kemampuan nasional di bidang penelitian dan teknologi terkait dengan sumber energi, mineral, nuklir, dan beberapa aspek pokok di bidang teknologi angkasa luar.

Teknologi adaptif adalah teknologi yang bersumber pada penelitian dan pengembangan di negara maju, harus digarap dan disesuaikan dengan perkembangan masyarakat. Teknologi protektif, yaitu teknologi yang dipersiapkan untuk memelihara, melindungi, dan mengamankan teknologi serta lingkungan hidup bagi masa depan.

Sedangkan menurut Quraish Shihab teknologi merupakan perpanjangan fungsi organ manusia. Teknologi diciptakan untuk membantu manusia dalam menyelesaikan pekerjaan. Teknologi yang diciptakan manusia tidak memiliki organ tubuh yang dapat melaksanakan tugas tersebut. Maka teknologi jenis ini dapat mengambi alih pekerjaan manusia. Teknologi diciptakan berdasarkan temuan teknologi sebelumnya, atau memperbaiki dan meningkatkan mutu teknologi yang sudah ada agar kemampuannya berlipat ganda.

2. Kajian Teknologi Pendidikan

Menurut Comission on Instructional Technology (1970) Teknologi Pendidikan adalah Suatu cara yang sistematis dalam mendesain, melaksanakan, dan mengevaluasi proses keseluruhan dari belajar dan pembelajaran dalam bentuk tujuan pembelajaran yang spesifik, berdasarkan penelitian dalam teori belajar dan komunikasi pada manusia dan menggunakan kombinasi sumber-sumber belajar dari manusia maupun non-manusia untuk membuat pembelajaran lebih efektif.

Menurut AECT (1972): Teknologi pendidikan adalah satu bidang/disiplin dalam memfasilitasi belajar manusia melalui identifikasi, pengembangan, pengorganasasian dan pemanfaatan secara sistematis seluruh sumber belajar dan melalui pengelolaan proses kesemuanya itu.

Menurut AECT (1977): Teknologi Pendidikan adalah proses kompleks yang terintegrasi meliputi orang, prosedur, gagasan, sarana dan organisasi untuk menganalisis masalah dan merancang, melaksanakan, menilai dan mengelola pemecahan masalah dalam segala aspek belajar manusia.

Menurut AECT (2004): Teknologi pendidikan adalah studi dan praktek etis dalam upaya memfasilitasi pembelajaran dan meningkatkan kinerja dengan cara menciptakan, menggunakan/memanfaatkan, dan mengelola proses dan sumber-sumber teknologi yang tepat. Jelas, tujuan utamanya masih tetap untuk memfasilitasi pembelajaran (agar efektif, efisien dan menarik/joyfull) dan meningkatkan kinerja.

3.  Kawasan Teknologi Pendidikan

Kawasan Desain/Rancangan

Sub kawasan rancangan berkaitan dengan penyusunan spesifikasi kondisi belajar. Kawasan desain merupakan hasil penerapan teori dan konsep sebagai suatu perencanaan lingkungan belajar yang baik. Arus perkembangan sub kawasan ini dipengaruhi oleh ilmu komunikasi, psikologi atau teori belajar. Rancangan adalah proses untuk menentukan kondisi belajar. Tujuan desain adalah untuk menciptakan strategi dan produk pada tingkat makro, seperti program dan kurikulum dan pada tingkat mikro seperti pelajaran dan modul. Kawasan rancangan meliputi studi mengenai desain sistem pembelajaran, desain pesan, strategi pembelajaran, dan karakteristik pebelajar.

Kawasan Pengembangan

Sub kawasan pengembangan merupakan proses menterjemahkan atau mewujudkan subkawasan desain/rancangan ke dalam bentuk fisik. Teknologi cetak, audio visual, teknologi berbasis komputer serta komputer terpadu mendominasi pekerjaan kawasan ini. Pengembangan adalah proses penerjemahan spesifikasi desain ke dalam bentuk fisik. Kawasan ini mencakup banyak variasi teknologi yang digunakan dalam pembelajaran. Kawasan ini dapat diorganisasikan dalam empat katagori: teknologi cetak, teknologi audio visual, teknologi berasaskan komputer, dan teknologi terpadu

Kawasan Pemanfaatan

Pemanfaatan media yaitu penggunaan media instruksional dan sumber-sumber belajar secara sistematis untuk belajar. Difusi inovasi yaitu proses mengkomunikasikan ide belajar dan pendidikan serta usaha untuk menyelenggarakan proses sosialisasi dan strategi tadi. Kawasan pemanfaatan merupakan kawasan teknologi pembelajaran yang tertua, karena penggunaan bahan audivisual secara teratur mendahului meluasnya perhatian terhadap desain dan produksi media pembelajaran yang sistematis.

Kawasan Pengelolaan

Sub kawasan pengelolaan menyangkut pemantauan teknologi pendidikan melalui perencanaan, pengaturan, koordinasi, dan pengawasan secara terpadu. Sub kawasan pengelolaan berlandaskan konsep pengelolaan proyek, pengelolaan sumber dan nara sumber, pengelolaan sistem penyampaian, serta pengelolaan informasi. Kawasan pengelolaan merupakan bagian integral dalam bidang teknologi pembelajaran dan dari peran kebanyakan para teknologi pembelajaran. Kawasan pengelolaan semula berasal dari administrasi pusat media, program media dan pelayanan media. Pembauran perpustakaan dengan program media membuahkan pusat dan ahli perpustakaan media sekolah.

Kawasan Penilaian

Sub kawasan evaluasi menggarap proses yang menentukan ketepatan instruksional dan belajar dengan melaksanakan analisis terhadap seluruh komponen instruksional. Evaluasi dilakukan atas pekerjaan berjangka waktu singkat atau sementara, berkaitan dengan kurikulum dan belajar sehari-hari (proses), serta faktor fisik dari kurikulum. Sub kawasan evaluasi membutuhkan konsep analisis masalah, pengukuran kriteria, evaluasi formatif dan evaluasi sumatif.

B. Kajian Teknologi Kinerja

1. Kajian Stolovich & Keeps

Stolovich & Keeps mengartikan teknologi kinerja sebagai suatu terapan atau praktek sebagai hasil evolusi dari pengalaman, refleksi, perumusan konsep para praktisi teknologi pendidikan untuk meningkatkan mutu kinerja seseorang di tempat ia bekerja. Teknologi kinerja menuntut studi yang sistematis dan objektif dari masalah-masalah kinerja. Teknologi Kinerja berusaha memperbaiki kinerja seseorang apabila kinerja tersebut sudah mulai menurun dan berusaha memotivasinya. Tugas Teknologi Kinerja yakni mencari permasalahan mengapa kinerja seseorang tersebut bisa menurun dan berusaha untuk mencari solusinya. Pada saat Teknologi Kinerja mendiagnosis, disitulah Teknolog Kinerja mencari permasalahan dengan menganalisis penyebab yang memungkinkan terjadinya hal tersebut. Setelah menganalisis kemudian memotivasi dan mengevaluasi.

Bidang cakupan Teknologi Kinerja tidak hanya di dalam pembelajaran saja (hanya mencakup peserta didik dalam suatu pembelajaran) namun di berbagai bidang. Misal di suatu perusahaan dan bisa juga pada bagian si pendidik itu sendiri. Teknologi Kinerja terdapat pada individu, tim kecil maupun organisasi (lembaga). Tujuan utama dari Teknologi Kinerja pada suatu lembaga menurut Stolovich & Keeps adalah memperkenalkan teknologi kinerja sebagai arti dari pemakaian penerapan dimana tujuannya adalah memberikan penghargaan kinerja yang bernilai kepada seseorang di tempat ia bekerja. Teknologi Kinerja diperkenalkan sebagai bidang aplikasi yang signifikan yang mengarah kepada nilai prestasi kinerja di tempat kerja. Teknologi kinerja bersifat sistemik, sistematis, berdasarkan ilmu pengetahuan dan pengalaman yang telah teruji, dapat menggunakan berbagai cara, metode dan media serta fokus pada hasil kinerja seseorang dan sistem nilai.

Sifat-sifat teknologi kinerja menurut Stolovich & Keeps, yaitu :

a. Sistematik

Yaitu teknologi kinerja adalah suatu pengaturan, keras, dan dilaksanakan dalam cara-cara yang metodik. Cara-cara itu ada dari ijin para praktisi untuk mengidentifikasikan celah kinerja (masalah dan kesempatan). Penggolongan ini berdasarkan pengukuran dan langkah-langkah yang terlihat, menganalisis masalah, memilih intervensi-intervensi yang pantas, memakainya dalam suatu cara yang diawasi dan diterima.

b. Sistemik

Yaitu memahami pengenalan celah-celah kinerja seseorang sebagai elemen sebuah sistem. Yang mana membalik keterkaitan elemen dengan sistem yang lainnya. Teknologi kinerja dapat menolak atau menerima sebab-sebab yang nyata dan solusi, juga tanpa memeriksa segi-segi lainnya dari sistem-sistem. Kinerja adalah melihat sebagai hasil-hasil dari jumlah yang dapat mempengaruhi faktor tak tetap yaitu pilihan, pelatihan, umpan balik, sumber penghasilan dan pengaturan yang mendukung. Dari semuanya yang mana harus dianalisa sebelum tepat biaya intervensi yang efektis dan efisien adalah dipilih dan disebarkan.

c. Terbuka untuk semua makna, metode, dan media

Yaitu teknologi kinerja tidak terbatas dan kumpulan dari sumber penghasilan atau teknologi yang dapat dipakai. Teknologi adalah sesuatu yang dengan tetapnya untuk mencari cara yang paling efektif dan efisien untuk memperoleh hasil-hasil pada biaya yang paling sedikit.

2. Kajian Main Piskurich

Piskurich menjabarkan pengertian teknologi kinerja sebagai suatu sistem yang dilihat dari kinerja seseorang dengan menggunakan analisis sistematik untuk kedua celah kinerja (masalah dan kesempatan) dan sistem kinerja. Hal ini penting untuk memilih dan mendesain biaya intervensi secara efektif dan efisien dengan strategi yang diluruskan untuk mendukung sasaran dan nilai pengembangan organisasi. Piskurich telah membandingkan dua inti teknologi, yaitu teknologi kinerja dan teknologi pembelajaran. Bisa diperiksa bagaimana menggunakan teknologi yang bisa mendukung untuk mempengaruhi hasil kinerja dan memperbaiki kepuasan pelanggan untuk bertahan di masa depan yang harus berubah dari aturan tradisional dari ahli teknologi pembelajaran dan ahli teknologi kinerja. Serta fokus dalam menjadi ahli pembelajaran yang baik.

Teknologi pembelajaran merupakan teknologi pertama yang menggunakan intervensi dalam penyampaian pembelajaran. Teknologi kinerja berintervensi juga terhadap pembelajaran. Yang mana apabila kinerja seorang pendidik menurun, maka seorang teknolog kinerja berusaha untuk memotivasi kembali kinerja tersebut sampai mendapat hasil yang maksimal.

Kinerja seseorang berpengaruh terhadap proses dalam belajar. Jika kinerja seseorang dalam proses belajar tidak maksimal maka hasil yang didapat pun tidak akan maksimal. Disinilah para teknolog kinerja berperan untuk mengidentifikasi permasalahan yang sedang terjadi. Hingga pada akhirnya didapat solusinya dan proses belajar kembali maksimal dengan hasil akhir yang maksimal pula. Dalam hal ini Teknologi Kinerja dan proses belajar erat kaitannya karena tujuannya sama yakni peningkatan terhadap hasil yang akan dicapai.

C. KESIMPULAN

  1. Teknologi Pendidikan merupakan suatu proses yang kompleks dan terintegrasi meliputi manusia, alat dan sistem termasuk diantaranya gagasan, prosedur dan organisasi melalui pendekatan yang sistematis berkembang dalam berbagai kegiatan pendidikan.
  2. Teknologi Kinerja merupakan suatu ilmu terapan yang berfungsi untuk meningkatkan mutu kinerja seseorang dengan mencari, mendiagnosis dan mengidentifikasi permasalahan yang dihadapi untuk merancang dan memberikan solusinya. Sehingga Teknologi Pembelajaran merupakan suatu ilmu yang berfungsi untuk memaksimalkan hasil belajar seseorang, dengan mencari, mendiagnosis dan mengidentifikasi permasalahan yang dihadapi untuk merancang dan memberikan solusinya.

DAFTAR RUJUKAN

Miarso, Yusufhadi Prof.Dr. 2004. Menyemai Benih Teknologi Pendidikan. Jakarta : Prenada media.

Piskurich, George M, Peter Becksichi, and Brandon Hall (Eds.2000). ASTD, Handbook of Design and Delivery (McGraw-Hill; New York )

Prawiradilaga, Dewi Salma & Eveline Siregar. 2004. Mozaik Teknologi Pendidikan. Jakarta; Prenada Media.

Stolovitch Harold D & Erica J.Keps. 1992. Handbook of Human Performance Technology. Jossey-Bass; Publisher.

7 responses

  1. mustafa

    materi dah bagus
    terbitin tugas ke dua dong… bantu kita nih
    di desa nih kita…..
    ed…kutunggu di fls disk or eml……
    weh…. make alamat segala

    Februari 26, 2009 pukul 1:25 pm

  2. Santi

    Bapak Edi, blognya sudah bagus loh, n berisi, ajarin kita-kita lah, hehe

    Februari 27, 2009 pukul 1:35 pm

  3. beng

    tugas 3 dunx

    Maret 7, 2009 pukul 12:45 am

  4. muhakapoor

    Orang pinter emang tambah ganteng kalau banyak tugas-tugas yang dimasukkan blok.Bagi-bagi ilmu wajib hukumnya makanya ajarin kita dong

    April 20, 2009 pukul 2:38 pm

  5. Pak Muhajir gimana kabarnya.. Semoga akan segera menyelesaikan tugas2 di kampus..

    Agustus 26, 2010 pukul 1:29 am

  6. tolong kirim ke alamat e-mail saya materi ini

    Maret 23, 2012 pukul 5:55 pm

  7. Di copy paste aja pak teks nya. Terimakasih kunjungannya.

    Maret 25, 2012 pukul 1:27 am

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s